Filsafat dan Mistisisme Kosmologis Shihabuddin Suhrawardi

john Dalam kajian Filsafat Islam, nama Shihabuddin Suhrawardi masyhur dengan konsep filsafat iluminasinya. Ia adalah tokoh kontroversial di masanya. Ia berusaha menggabungkan konsep filsafat dengan mistisisme. Tokoh inilah yang dalam Wednesday Forum CRCS-ICRS tanggal 01 Desember 2010 lalu dikupas oleh John Compaglia, mahasiswa Graduate Theological Union, Berkeley yang mengikuti program Luce Fellowship di UGM, dalam presentasinya “The Context and Content of Suhrawardi’s Use of Cosmogonic and Cosmological Doctrines in His Philosophical Allegories”.

Suhrawardi adalah orang Persia yang hidup di paruh kedua abad ke-12. Hidupnya cukup pendek, tak sampai berusia 40. Ia mati dieksekusi di Aleppo atas perintah Malik al Zahir dengan tuduhan pemikiran sesat. Karena itulah, selain terkenal sebagai Syaikh al-Isyraq (Sang Guru IIluminasi), dia juga terkenal sebagai Al-Maqtul (yang dibunuh). Pemikiran Suhrawardi secara umum adalah sintesa dari filsafat Peripatetik, Iluminasi, dan tradisi Mistisisme.

Compaglia membandingkan ulasan-ulasan atas Suhrawardi. Ia membandingkan ulasan Henry Corbin, Sayyed Hossein Nasr, John Walbridge, dan Hossein Ziai. Menurut Compaglia, ada beberapa perbedaan penekanan dalam ulasan-ulasan tersebut. Ada yang menekankan sisi filosofis Suhrawardi. Ada yang menekankan sisi mistik. Ada yang menyebutkan kecenderungan Peripatetik. Ada juga yang menyebutkan kecenderungan Iluminisionis.

Selanjutnya, Compaglia menuju pembahasan atas konsep ontologi Suhrawardi mengenai Tuhan dan penciptaan. Dari dimensi ini dipahami bahwa Suhrawardi meyakini tentang kemungkinan penyatuan jiwa makhluk yang telah melewati proses tertentu dengan entitas Tuhan. Untuk gambaran lebih gamblang mengenai alegori, Compaglia kemudian mengulas beberapa nukilan dari teks karya Suhrawardi yaitu “Hikmat al-Isyraq”.

Moderator diskusi, Yohanes S. Purwadi, mahasiswa ICRS, mengawali sesi tanya jawab dengan beberapa pertanyaan. Sesi kemudian berkembang mengenai bagaimana posisi Suhrawardi sesungguhnya dalam ranah metodologis. Dari beberapa komentar peserta dapat ditarik kesimpulan bahwa Suhrawardi menggunakan filsafat peripatetik serta konsep emanasi Ibnu Sina untuk kemudian disintesiskan dengan konsep-konsep mistik semisal kepunyaan Al-Hallaj.

Komentar juga muncul terkait dengan kontroversi pemikiran Suhrawardi dalam konteks teologis masa itu. Dalam kasus agama Kristen, sebagaimana Islam, ternyata kontroversi pemikiran kerap berujung kepada eksekusi. Dalam kasus ini, Suhrawardi telah cukup berhasil dalam upaya memaparkan konsep mistik dengan menggunakan argumen filosofis. Namun demikian, publik Islam pada masa itu masih belum bisa menerima konsep mistik ini.

Kosmogoni dan kosmologi merupakan argumen utama dalam bangunan pemikiran Suhrawardi. Inilah yang menjadi pijakan atas konsep mistik yang ia tawarkan. Dan untuk argument tadi, filsafat peripatetik dan filsafat emanasi maupun iluminasi neoplatonik mutlak diperlukan. Dan dalam paparan ini, Suhrawardi memilih gaya bahasa alegoris demi kedalaman dan pemahaman makna yang ia maksudkan. Demikian simpulan akhir Compaglia atas presentasinya hari itu. [MoU].

Artikel ini juga tersedia dalam bahasa : English

Tinggalkan Balasan