Kebatinan dan Keberagaman dalam Payuguban Tri Tunggal Yogyakarta

Judul: KEBATINAN DAN KEBERAGAMAAN DALAM PAGUYUBAN TRI TUNGGAL YOGYAKARTA

Penulis: Burhan Ali (CRCS, 2006)

Abstrak:

 

Penelitian bertujuan untuk menjawab dua pertanyaan pokok, yakni: (1) Nilai-nilai apakah yang melandasi seluruh kegiatan paguyuban Tritunggal; dan (2), Berdasarkan nilai-nilai tersebut, bagaimanakah pengikut paguyuban memaknai keberagamaan mereka. Penelitian ini menggunakan asumsi teoretis yang memandang kebudayaan sebagai sebuah sistem pengetahuan yang diperoleh manusia melalui proses belajar yang mereka gunakan untuk menginterpretasikan dan sekaligus untuk menyusun strategi perilaku dalam menghadapi dunia sekelilingnya.

 

Subyek penelitian meliputi para guru, pengikut, serta masyarakat di luar paguyuban Tri Tunggal di Tambak Bayan Yogyakarta. Penelitian ini adalah penelitian etnografis dan pengumpulan data dilakukan dengan melakukan wawancara mendalam dan observasi partisipatoris. Di samping itu, studi teks terhadap ajaran dan pemberitaan media tentang paguyuban juga dilakukan untuk memperkuat kajian etnografis.

 

Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada keterkaitan yang erat antara kebatinan dan keberagamaan dalam paguyuban Tri Tunggal. Keterikatan itu ditunjukkan melalui rumusan paguyuban tentang Teologi Kerakyatan, yang berakar pada pandangan dunia kebatinan Jawa. Bagi pengikut paguyuban, rumusan ini mampu mengatasi perbedaan agama, suku, ras, dan kelompok. Nilai-nilai kebatinan juga mempengaruhi bagaimana agama dan/atau keberagamaan ditafsirkan dalam paguyuban.

 

Agama dipandang dalam dua kategori: agama sebagai ageming aji (pakaian luar) dan agama sebagai hakikat. Agama sebagai hakikat dianggap lebih penting daripada agama yang hanya memperhatikan aspek formal agama. Dalam pengertian ini, agama institusional acapkali dipandang secara negatif sebagai sesuatu yang merepresi hakikat agama itu sendiri. Buah dari hakikat agama tersebut diwujudkan melalui praksis pelayanan penyembuhan, yang menunjukkan sikap penuh keyakinan terhadap Tuhan dan pengejawantahan budi luhur dengan menolong orang lain.

 

Artikel ini juga tersedia dalam bahasa : English

Tinggalkan Balasan