Jalan Jalang Ketuhanan: Gatholoco dan Dekonstruksi Santri Brai

Judul: Jalan Jalang Ketuhanan: Gatholoco dan Dekonstruksi Santri Brai

Penulis: Heru Siswanto (CRCS, 2009)

Kata-Kata Kunci: serat suluk gatholoco, sastra, tasawuf, agama dan budaya

Abstrak:

 

Serat Gatholoco merupakan salah satu karya sastra suluk Jawa yang ditulis di penghujung abad ke-19. Secara umum, serat ini masih dipandang kontroversial. Ia kerap dianggap sebagai karya sastra picisan (mesum) yang hanya dilontarkan untuk menghujat Islam.

 

Penelitian ini merupakan sebuah upaya pembacaan secara deisolatif. Artinya, pembacaan atas Serat Gatholoco dilakukan dengan melibatkan teks-teks sastra suluk Jawa lainnya ataupun juga pandangan-pandangan tasawuf yang menjadi paradigma sastra suluk Jawa. Dengan kata lain, yang lebih diutamakan dalam pembacaan ini adalah pencarian keterkaitan Serat Gatholoco dengan serat-serat Jawa lainnya. Keterkaitan tekstual semacam ini dipandang sebagai karakteristik dominan dalam kesusastraan Jawa tradisional.

 

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa jika dibaca secara deisolatif, diskursus Serat Gatholoco tampak tak jauh beda dengan diskursus sastra suluk Jawa pada umumnya. Ia bukanlah sebuah perkecualian ataupun anomali dalam kesusastraan Jawa. Dengan kata lain, dari sudut pandang keseluruhan kesusatraan suluk Jawa itu sendiri ataupun tasawuf yang menjadi paradigma sastra suluk Jawa, Serat Gatholoco tak tampak sebagai sebuah kontroversi. Ia sungguh tak kelihatan menghujat Islam secara keseluruhan. Ia hanya menggaungkan kembali tema umum sastra suluk Jawa ataupun konsep-konsep tasawuf dengan cara dan gaya bahasanya yang khas. Mode keIslamannya pun tak senyap akan preseden, baik dalam kesusastraan suluk Jawa sendiri ataupun dalam khazanah tasawuf.

Artikel ini juga tersedia dalam bahasa : English

Tinggalkan Balasan